Alasan Mengapa Anda Harus Rutin Mengkonsumsi Jahe

ByAuthor

Aug 8, 2022
Alasan Mengapa Anda Harus Rutin Mengkonsumsi Jahe

Sementara makanan super tertentu naik dan turun popularitasnya (pikirkan: kangkung atau ubi jalar), jahe adalah salah satu yang telah teruji oleh waktu. Awalnya digunakan di Cina dan India kuno, akar ini dipercaya dapat menyembuhkan beberapa penyakit. Ternyata, itu memang memiliki manfaat yang didukung sains yang mengesankan. Dari pencernaan yang lebih baik hingga peningkatan kesehatan kognitif, ada banyak manfaat jahe yang luar biasa. Gaby Vaca-Flores, RDN, spesialis pendidikan HUM, menguraikan semua cara berbeda mengonsumsi jahe dapat meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Jahe adalah tanaman tropis asli Asia Tenggara. Awalnya digunakan di komunitas Cina dan India kuno, itu menjadi makanan pokok di komunitas Romawi pada abad pertama. Rimpang bawah tanah (juga dikenal sebagai batang) tanaman obat ini disebut akar jahe, yang mungkin pernah Anda lihat di pasar petani setempat atau diiris di samping sepiring sushi. Akar jahe telah dipuji selama ribuan tahun karena sifat terapeutiknya, dan sekarang kami juga memiliki penelitian untuk mendukung banyak kegunaannya.

Berikut adalah delapan manfaat kesehatan jahe yang didukung sains yang akan mendorong Anda untuk memasukkannya ke dalam makanan harian Anda.

Menyehatkan Pencernaan

Jika Anda berjuang dengan kembung atau gangguan pencernaan, pertimbangkan untuk menambahkan jahe ke dalam makanan Anda. Mengkonsumsi jahe segar atau bubuk dapat mendukung pencernaan yang sehat dan mengurangi ketidaknyamanan setelah makan. Peneliti menemukan bahwa mengonsumsi jahe sebelum makan dapat merangsang pencernaan dengan mempercepat pengosongan lambung (proses perut Anda mengosongkan isi makanannya ke dalam usus kecil). Pengosongan lambung yang lambat adalah penyebab umum dari refluks asam, sakit perut, dan kembung. Tetapi yang lebih kritis, pengosongan lambung yang lambat dapat memengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk memecah dan menyerap nutrisi. Ingin meningkatkan pencernaan Anda secara keseluruhan? Ambil suplemen dengan jahe di dalamnya, seperti HUM Nutrition’s Flatter Me.

Melawan Peradangan

Salah satu manfaat jahe yang paling mengesankan adalah kemampuannya untuk melawan peradangan. Peradangan adalah respons tubuh Anda terhadap cedera atau infeksi. Ketika tubuh merasakan ancaman (apakah itu kerusakan otot akibat latihan atau penyakit potensial), sistem kekebalan Anda bereaksi dan mencoba melawan ancaman itu. Tetapi jika Anda mengalami peradangan kronis, respons ini dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh Anda seiring waktu. Tetapi penelitian telah menemukan bahwa jahe memiliki sifat anti-inflamasi, yang berarti dapat mengurangi kemerahan, pembengkakan, atau rasa sakit di tubuh.

Meredakan Nyeri Otot

Pergi ke gym itu sulit, tetapi mengatasi nyeri pasca-latihan bahkan lebih sulit. Berita bagus? Melawan nyeri otot adalah salah satu manfaat jahe. Menurut sebuah studi tahun 2010 oleh American Pain Society, mengonsumsi dua gram jahe per hari dapat membantu mengurangi rasa sakit yang terkait dengan nyeri otot akibat olahraga. Para peneliti menganggap sifat anti-inflamasi jahe sebagai hipoalgesik, yang berarti menangkal rangsangan rasa sakit. Plus, sifat anti-inflamasinya membantu otot Anda memperbaiki diri dengan lebih efisien. Masukkan jahe ke dalam makanan sehari-hari Anda, atau cobalah teh jahe lemon di bawah ini untuk membantu meredakan nyeri otot setelah berolahraga.

Mengatasi Mual dan Mabuk Perjalanan

Jika Anda memiliki perut yang sensitif, mengalami mabuk perjalanan, atau mengalami morning sickness, jahe bisa menjadi penawar yang efektif. Kemampuannya untuk mengurangi mual adalah salah satu penggunaan jahe yang paling tradisional dan didukung dengan baik untuk kesehatan dan kebugaran. Baik mabuk perjalanan maupun mual umum sering diakibatkan oleh disritmia lambung, suatu kondisi yang terjadi ketika ritme otot perut tidak sinkron. Untungnya, sebuah penelitian tahun 2003 menunjukkan bahwa Anda dapat menghindari disritmia lambung dengan mengonsumsi jahe sebelumnya. Sebelum Anda bepergian, minumlah suplemen dengan jahe (seperti kunyah atau permen jahe).

Meringankan Nyeri Menstruasi

Mari kita hadapi itu: kram menstruasi bisa sangat menyakitkan. Jika Anda ingin membuang obat penghilang rasa sakit OTC Anda selama waktu itu, jahe mungkin menjadi solusi untuk Anda. Sebuah studi double-blind 2009 menemukan bahwa jahe sama efektifnya dengan ibuprofen dan asam mefenamat (obat nyeri umum) dalam mengurangi nyeri terkait menstruasi. Selain itu, sebuah studi tahun 2014 menunjukkan bahwa jika Anda mengonsumsi jahe setiap hari selama seminggu menjelang siklus baru Anda, suasana hati Anda dan gejala PMS perilaku lainnya dapat membaik. Kiat pro: Jika Anda berjuang dengan efek samping menstruasi, gunakan Moody Bird HUM Nutriton ke dalam rutinitas Anda. Itu dibuat dengan berry murni dan dong quai untuk membantu meringankan gejala PMS seperti kram dan perubahan suasana hati.

Mendukung Kesehatan Kognitif

Satu lagi manfaat jahe favorit kami? Peningkatan kesehatan kognitif. Ada penelitian substansial tentang kemampuan jahe untuk mendukung fungsi otak yang sehat. Dalam sebuah studi 2012, wanita yang mengonsumsi jahe setiap hari mengalami peningkatan signifikan dalam memori dan kinerja kognitif mereka. Studi lain juga menunjukkan temuan serupa, menunjukkan bahwa sifat bioaktif dan aktivitas antioksidan dalam jahe mungkin bermanfaat dalam melindungi otak dari penurunan kognitif.

Mengatasi Masalah Migrain

Mengatasi migrain? Jahe dapat membantu meringankan gejala. Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa jahe memberikan bantuan yang sebanding dengan obat resep. Dalam dua jam, para peneliti menemukan bahwa rata-rata, keparahan sakit kepala menurun secara signifikan. Bonus tambahan: Peserta yang mengonsumsi bubuk jahe mengalami lebih sedikit efek samping klinis dibandingkan mereka yang mengonsumsi obat resep.

Dapat Menurunkan Kadar Gula Darah pada Penderita Diabetes

Meskipun ini adalah bidang penelitian yang cukup baru, penelitian telah menunjukkan bahwa konsumsi jahe dapat menurunkan kadar gula darah pada penderita diabetes tipe 2. Para peserta dalam penelitian tersebut menunjukkan peningkatan kadar gula darah dan kadar kolesterol.

Dapat Membantu Menurunkan Berat Badan

Jika Anda berharap untuk menurunkan beberapa kilogram, menelan jahe dapat membantu Anda lebih dekat dengan tujuan Anda. Penelitian telah menemukan bahwa jahe dapat membantu menurunkan berat badan, rasio pinggang-pinggul, dan resistensi insulin pada orang gemuk dan kelebihan berat badan. Selain itu, para ilmuwan menemukan bahwa jahe dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol HDL (juga dikenal sebagai “kolesterol baik”).