8 Cedera Olahraga Paling Umum

ByAuthor

Apr 21, 2022
8 Cedera Olahraga Paling Umum

Berpartisipasi dalam satu atau lebih olahraga adalah bagian penting dari gaya hidup sehat dan aktif — baik untuk jantung, baik untuk pernapasan, baik untuk membangun dan mempertahankan kekuatan otot, dll. Di dunia yang sempurna, hanya olahraga yang baik akan datang — tapi tentu saja, ini bukan dunia yang sempurna. Orang-orang bergerak dengan cara yang salah, orang-orang tersandung dan jatuh, orang-orang melakukan kontak tiba-tiba dengan tanah dan satu sama lain…dan akibatnya sering terjadi cedera olahraga.

Meskipun demikian, risiko cedera seharusnya tidak menghalangi Anda untuk berolahraga, tetapi dengan menyadari beberapa cedera olahraga yang paling umum, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegahnya atau setidaknya mengurangi risiko cedera. Mari kita lihat delapan kemungkinan cedera umum terkait atletik dan kemungkinan tindakan pencegahan yang dapat Anda ambil.

Ketegangan

Ketegangan sejauh ini adalah yang paling umum dari semua cedera terkait olahraga hanya karena kita menggunakan begitu banyak otot dan tendon saat kita berolahraga atau bermain. Semua bagian yang bergerak ini rentan terhadap peregangan lebih jauh dari yang seharusnya, atau bergerak dengan cara yang tidak seharusnya, membuat mereka robek, rusak, dan kesakitan. Ketegangan otot yang umum termasuk paha belakang yang ditarik, otot selangkangan yang ditarik dan paha depan yang tegang. Kebanyakan strain kecil dan sembuh secara alami dengan istirahat. Cara terbaik untuk mengurangi risiko ketegangan otot dan tendon adalah dengan melakukan pemanasan dan peregangan sebelum melakukan aktivitas berat.

Keseleo

Terkilir adalah untuk ligamen apa ketegangan untuk otot. Ligamen adalah jaringan yang menghubungkan tulang dengan tulang. Ketika ligamen ini berputar ke arah yang salah, mereka dapat menarik atau merobek. Keseleo pergelangan kaki mungkin merupakan jenis keseleo yang paling sering terjadi di kalangan atlet, diikuti oleh keseleo lutut, keseleo pergelangan tangan dan siku, dll. Keseleo bisa menyakitkan, membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh daripada tegang, dan terkadang memerlukan imobilisasi untuk melindungi dari cedera lebih lanjut. Peregangan dan pemanasan sebelum latihan dapat membantu mencegah keseleo, serta melatih teknik yang baik dalam olahraga yang Anda mainkan. Keseleo sering membuat ligamen lemah dan rentan terhadap keseleo di masa depan, jadi jika Anda memiliki riwayat keseleo lutut atau pergelangan kaki, misalnya, sebaiknya menopang sendi itu dengan penyangga saat bermain.

Cedera lutut

Lutut adalah sendi yang sangat rumit, dan menanggung banyak benturan dan keausan selama sebagian besar aktivitas olahraga — dan untuk alasan ini, kami telah memberikan kategorinya sendiri untuk kemungkinan cedera. Robekan ligamen anterior cruciatum (ACL) cukup umum, seperti robekan tulang rawan, dislokasi, dan patah tulang. Cedera lutut bisa menyakitkan dan melemahkan, terkadang membutuhkan pembedahan untuk memperbaikinya. Sekali lagi, pemanasan, peregangan, dan postur yang baik dapat mengurangi risiko cedera lutut, bersama dengan bantalan dan penyangga yang tepat (misalnya, saat bermain olahraga kontak).

Fracture

Olahraga benturan dan kontak sering menyebabkan patah tulang (kebanyakan lengan, tungkai dan kaki), yang semuanya dapat menyakitkan, membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk imobilisasi dan terkadang memerlukan pembedahan untuk memperbaikinya. Fraktur adalah risiko yang melekat pada sebagian besar olahraga berat dan/atau kontak, tetapi Anda dapat mengurangi risiko dengan mengenakan bantalan yang sesuai, pemanasan, berolahraga untuk menjaga otot tetap kuat dan fleksibel, berlatih teknik yang baik, dll. Juga, jangan “ bermain melalui rasa sakit, ”karena terkadang rasa sakit merupakan tanda ketegangan atau keseleo yang tidak diobati dapat membuat tulang rentan terhadap patah tulang.

Elbow tennis

Anda tidak harus bermain tenis untuk mendapatkan tennis elbow (golf juga merupakan penyebab umum). Tennis elbow adalah salah satu dari beberapa “cedera pengulangan” – ketegangan ligamen di siku karena aktivitas yang berlebihan dan berulang. Cara terbaik untuk menghindarinya adalah dengan mengatur kecepatan Anda sendiri. Beristirahatlah, lakukan aktivitas lain, dan selalu lakukan pemanasan dan peregangan sebelum bermain.

Plantar fasciitis/shin splints

Kami telah mengelompokkan ini bersama-sama juga sebagai cedera pengulangan karena keduanya terkait dengan aktivitas kaki dan kaki yang berlebihan, dikombinasikan dengan kurangnya dukungan yang tepat. Plantar fasciitis adalah peradangan tendon di lengkungan kaki, menyebabkan rasa sakit yang tajam di setiap langkah. Shin splints menggambarkan peradangan otot-otot di kaki bagian bawah yang disebabkan oleh stres berulang dan dampak tinggi dari berlari, menghindar atau berhenti dan mulai dengan cepat. Keduanya biasa terjadi pada pelari, pelari, pemain sepak bola dan bola basket, dll. Peregangan yang tepat dan istirahat sesekali adalah dua pencegahan terbaik.

Cedera punggung/sakit punggung

Punggung dan tulang belakang Anda mengalami beberapa tingkat stres dengan hampir setiap aktivitas olahraga. Seiring waktu, stres ini dapat menumpuk menjadi peradangan di sekitar tulang belakang dan otot punggung, terkadang menyebabkan cedera pada cakram dan sering menyebabkan nyeri punggung atas atau bawah. Terkadang benturan keras yang tiba-tiba juga dapat menyebabkan cedera akut pada punggung. Perawatan punggung sangat bervariasi tergantung pada kondisinya, mulai dari istirahat hingga terapi fisik hingga operasi. Cara terbaik untuk mengurangi risiko sakit punggung dan cedera adalah dengan menjaga otot punggung tetap kuat dan fleksibel dengan aktivitas ringan yang teratur, pemanasan, dan bahkan diet yang baik.